Islam Kajian

Membuka cakrawala baru

Membongkar “Khilafah Al-Baghdadi” secara detil dan personil (1)

Senin, 23 Syawwal 1435 H / 18 Agustus 2014 20:47
Membongkar "Khilafah Al-Baghdadi" secara detil dan personil (1)
Abu Bakar Baghdadi yang mengaku dirinya Khalifah
Arrahmah.com) – Mengutip dokumentasi Yousef Bin Tashfin dalam membongkar kronologis berdirinya khilafah Al-Baghdadi secara detil dan personil, berikut ulasannya, yang dipublikasikan pada Wikialbaghdady sejak tahun 2012 hingga kini. Pembahasan dimulai dari mengupas siapa itu Brigadir Haji Bakar, orang kepercayaan Abu Bakar Al-Baghdadi. Semoga Allah memberi kita penerangan.

abu bakar iraqi @ haji bakar

Abu Bakar al-Baghdadi adalah orang yang nyata memiliki julukan dan gelar palsu. Hal ini juga terjadi dengan semua orang di sekitarnya dan tidak ada anggota lingkaran dalam Al-Baghdadi yang menggunakan nama asli. Setiap orang di lingkaran dalam Al-Baghdadi adalah 100% orang Irak dan dia tidak menerima kewarganegaraan lain karena dia tidak mempercayai siapa pun. Jumlah anggota di Dewan Militer Al-Baghdadi adalah sekitar 8 sampai 13 orang. Dewan Militer dipimpin oleh tiga orang dari tentara Saddam yang juga antek mantan Partai Baath. Pemimpin utamanya adalah Brigadir Jenderal Haji Bakar yang sebelumnya seorang perwira di tentara Baath Saddam. Siapa sebenarnya Haji Bakar?! Apa hubungannya dengan Al-Baghdadi dan kapan mulainya?

Haji Bakar pertama kali bertemu Abu Omar Al-Baghdadi ketika ia menawarkan jasanya kepadanya karena memiliki pengalaman dalam tentara Baath Saddam. Dia menunjukkan dedikasinya untuk dia dan dia sekarang dianggap sebagai salah satu orang yang paling dekat dengannya. Namun, Haji Bakar tidak memiliki pengalaman jihad sebelumnya, sebelum itu. Dia diterima di Dewan Militer dengan satu syarat, yakni bersedia memberi atau membocorkan informasi penting tentang tentara Irak kepada AQI/ISI. Ketika ia melakukan itu dan membuktikan kesetiaannya, ia kemudian ditunjuk sebagai penasihat militer untuk Abu Omar Al-Baghdadi dan Abu Hafs Al-Muhajir , yang memiliki dua julukan lain sebelum bergabung AQI/ISI, yakni Abu Ayoub dan Abu Hafs. Haji Bakar terus memberi mereka informasi tentang pemimpin militer sebelumnya dan mengkonsep rencana “asimilasi” para tentara, kemudian berhasil menghubungkan mereka dengan anggota sebelumnya di Partai Baath.

anbar fallujah

Abu Bakar Al-Baghdadi saat itu adalah anggota dari AQI /ISI tetapi di luar kepemimpinan organisasi. Area operasi utama Abu Bakar al-Baghdadi adalah di Irak barat, khususnya di provinsi Anbar dan Fallujah. Abu Omar Al-Baghdadi dan Abu Hafs menjadi sasaran shell bomb dan mereka berdua meninggal, namun Brigjen. Haji Bakar tidak termasuk di antara mereka yang terluka, sebagaimana dilaporkan Abu Nour pada 14 Desember 2013. Seorang teman Brigjen. Haji Bakar, yang bernama Mazen, sering mengunjungi Haji Bakar sebelum dan setelah kematian Abu Omar dan Abu Hafs.

Haji Bakar menawarkan kepemimpinan Abu Bakar Al-Baghdadi dalam pertemuan pribadi beberapa jam sebelum Abu Omar Al-Baghdadi meninggal. Abu Bakar lalu menerima keputusan itu, meskipun ia khawatir bahwa ia tidak akan mampu menangani semua tanggung jawab ini. Ketika Haji Bakar dipemimpin orang pilihannya, era baru yang penting mulai terjadi di Irak disertai ketakutan antarwarga yang meningkat. Banyak orang menganggap Haji Bakar menjadi sombong sebelah Abu Bakar Al-Baghdadi diangkat menjadi pemimpin AQI/ISI, yang banyak dianggap berkepribadian yang tenang.

Selain itu, Haji Bakar benar-benar mengubah cara pandangnya [terhadap sunnah] di mana ia mencukur jenggot secara total dan bahkan mengubah cara ia berbicara dalam beberapa minggu pertama. Memang jenggot bukan sunnah jihad qital, namun ia pernah diperintahkan Rasulullah shalallohu ‘alayhi wasallam sebagai pembeda antara orang Muslim dan ahlul kitab. Namun banyak anggota ISI menyadari jika perintah yang kecil dan mudah saja tidak mampu dilaksanakan tentunya yang besar-besar akan ditinggalkan.

Abu Umar Al-Baghdadi

Hanya saja tak ada yang seorangpun di ISI yang berani mempertanyakan apa pun yang terjadi, karena mempertanyakan dianggap tidak mempercayai orang lain. Masalah utama ini menjadi serius hingga mencapai titik di mana anggota ISI diperbolehkan untuk membunuh anggota lain yang dianggap mencurigai orang lain. Sama sekali tidak sesuai sunnah, dimana tabayyun itu penting, sementara dia menyamakannya dengan tajasus atau mencari kesalahan orang lain. Subhanallah.

Haji Bakar kemudian mulai mengadakan pertemuan pribadi dengan Abu Bakar Al-Baghdadi untuk membentuk kembali khilafah dari sebuah Daulah ISIS. Perjanjian pertama membahas topik melindungi khilafah dari dalam dan luar. Hasil pembicaraan tersebut berupa pembentukan outlet keamanan yang akan mampu merespon semua jenis bahaya.

Celakanya, Haji Bakar melakukan langkah penting, yakni ia mencegah Abu Bakar Al-Baghdadi dari pertemuan dengan para pemimpin dari kelompok lain, agar mereka tidak mempengaruhi atau menasehatinya dengan cara apapun. Padahal telah datang perintah dari dewan Syura bahwa Abu Bakar diangkat menjadi pemimpin untuk dipastikan bahwa semua keputusan yang dibuatnya bersifat adil. Namun pesan itu dimutilasi oleh Haji Bakar. Setelah insiden hasutan itu, keduanya menjadi sangat dekat dengan satu sama lain, di mana banyak pihak menganggapnya sebagai “menteri pribadi” Al-Baghdadi.

Pembantaian anggota yang kritis

Di antara rencana mereka berdua adalah melakukan serangkaian pembunuhan (assasin) terhadap para anggota ISI yang dianggap mulai kritis (baca: tabayyun). Kebijakan ini pertama dimulai dengan mengeksekusi dua puluh orang dan dalam waktu satu bulan, jumlahnya meningkat sampai seratus orang.

AQI / ISI sebelum menjadi ISIS

Sangat penting untuk memahami bahwa tidak ada seorang pun di Daulah AQI/ISI berani bertindak, kecuali diperintah oleh Haji Bakar atau Abu Bakar Al-Baghdadi. Maka pembunuhan sadis para Mujahidin yang banyak dipublikasikan pada media sosial, sudah barang tentu bukan inisiatif anggota daulah AQI/ISI.

Setiap anggota dalam Syura hati-hati dipilih oleh Haji Bakar dan sebagian besar dari mereka sebelumnya merupakan anggota partai Baath. Salah satu tanggung jawab utama para anggota itu diputuskan “Syura Baath” adalah untuk membunuh semua orang yang mendurhakai atau mengkhianati Daulah. Pembunuhan juga termasuk mentargetkan para pemimpin dari kelompok Mujahidin lain dan para hakim pengadilan syari’ah yang telah ada sebelumnya.

Sebagai penanggung jawab pengaturan perintah dan proses pembunuhan, Haji Bakar menunjuk seseorang yang dia benar-benar percayai, yakni seorang perwira yang ia kenal sebelumnya bernama Abu Safwan Rifaii. Kinerja Rifaii membuat Abu Bakar Al-Baghdadi mulai merasa lebih nyaman dan menjadi semakin berterima kasih kepada Haji Bakar.

Beberapa kebijakan kontroversi di awal penegakan kilafah

Selain kebijakan pembersihan barisan Daulah dari anggota yang kritis, beberapa keputusan penting lain juga dijadikan kebijakan dalam memperlakukan warga sipil di luar anggota Daulah (baca: pra deklarasi “khilafah”).

  1. Mengumpulkan upeti dari Syi’ah, Kristen, dan minoritas lainnya. Padahal jika merujuk sirah, Rasulullah shalallahu ‘alayhi wasallam segera bertasbih dan beristighfar saat terjadi Futuh Mekah, sesuai dengan Qur’an Surat An-Nashr ayat 3, bukan langsung menodong masyarakat non-Muslim untuk membayar jizyah.

  2. Memperoleh kendali atas ladang minyak dan sumber energi dan dana moneter pemerintah. Sementara, pada zaman Khalifah Utsman radhiyallohu’anhu, sebuah sumur yahudi pun ia tebus demi ummatnya, bukan merampasnya.

  3. Setiap perusahaan yang mendapat kontrak dari pemerintah Maliki harus dikontrol bagaimana sistem pembersihan, pemeliharaan, atau bahkan pasokan energinya. Jika pemilik perusahaan tidak setuju, maka ia / dia harus terancam untuk dibunuh atau menghancurkan perusahaan. Hal ini juga terjadi jika pemilik menolak untuk membayar pajak bulanan yang diperlukan.

  4. Menempatkan pos-pos pemeriksaan di jalan untuk mendapatkan uang dari truk komersial dan van. Jumlahnya terkadang mencapai $ 200, padahal tidak semua kendaraan komersial yang keluar sudah mendapatkan omzet pada hari itu.

Pada titik ini, ISIS mulai mendapatkan banyak uang dan ini menyebabkan peningkatan gaji dan dana yang tersedia untuk melakukan operasi militer. Hal ini juga menyebabkan lebih banyak orang yang ingin bergabung dengan ISIS terutama ketika mereka menemukan berapa banyak beberapa anggota yang dibayar.

Ada beberapa pertanyaan penting yang harus dipertimbangkan. Bagaimana ide menciptakan Daulah Islam Irak dan al Sham [ISIS] menjadi Khilafah terjadi? Siapa yang meyakinkan Abu Bakar Al-Baghdadi untuk memasuki Suriah, dalam tempo tiga minggu sebelum penciptaan Khilafah versi ISIS? Mengapa pengumuman ISIS dilakukan dengan cepat, seolah tergesa-gesa? Mengapa Abu Bakar Al-Baghdadi memilih perbatasan Turki untuk hidup sebelum pengumuman? Mengapa dia mengancam Abu Mohammed Al-Jawlani sebelum ini semua dimulai? Semua keingintahuan kita tentang itu, sejatinya membongkar konspirasi Al-Baghdadi, boneka Haji Bakar antek musuh kita semua.

Membayang-bayangi Jabhah Nusrah

Ketika revolusi Suriah dimulai, perhatian Daulah ISI difokuskan dari Irak ke Suriah. Haji Bakar khawatir bahwa banyak anggota yang akan pergi ke Suriah tanpa izin. Hal ini menyebabkan banyak masalah di dewan terutama mengingat bahwa banyak anggota yang tidak puas dengan aspek-aspek tertentu dari Daulah ISI ingin pergi ke Suriah untuk melarikan diri semuanya.

syaikh-al baghdadi

Mengantisipasi itu, Haji Bakar merekomendasikan Abu Bakar Al-Baghdadi untuk menginformasikan semua anggota bahwa mereka bahkan tidak harus berpikir tentang pergi ke Suriah dan bahwa setiap orang yang melakukan dianggap keluar dari jama’ah Daulah ISI. Alasan utama adalah karena situasi di Suriah tidak meyakinkan dan dia ingin jama’ah Daulah ISI tetap bersabar. Namun, situasi semakin memburuk dengan anggota Daulah ISI dan sangat jelas gelagat beberapa jama’ah akan meninggalkan Daulah ISI untuk hijrah ke Suriah.

Maka Haji Bakar mengusung ide untuk mengirim sekelompok anggota non-Irak untuk pergi ke Suriah dengan pemimpin orang Suriah. Setiap pemimpin asal Irak sangat dilarang untuk pergi dan posisi ini bertujuan untuk melindungi anggota Irak di Daulah ISI, dimana populasi mereka adalah mayoritas.

Pemimpin di Suriah bertanggung jawab untuk merekrut anggota baru dan ini terjadi. Kelompok mereka sebagai Jabhah Nusrah (JN). JN mulai tumbuh dengan pimpinan Abu Mohammed Al-Jawlani dan ia menjadi semakin populer. Pejuangnya sangat beragam, mulai dari Teluk, Tunisia, Libya, Maroko, Aljazair, dan Eropa turut bergabung dengan JN.

Mujahidin Jabhah Nushrah yang turut serta dalam operasi serangan dan penyisiran

Mengetahui hal tersebut, Abu Bakar Al-Baghdadi mulai merasa terancam kekuasaannya, karena anggota JN tidak memiliki loyalitas terhadap dia. Alhasil, Abu Bakar Al-Baghdadi mengirim pesan kepada Al-Jawlani dan memberitahunya bahwa ia harus secara terbuka mengumumkan bahwa JN harus tunduk kepada Daulah ISI. Namun, Al-Jawlani tidak setuju dan mengirim pesan beberapa hari kemudian mengatakan bahwa ini tidak akan bermanfaat bagi revolusi Suriah.

Kontan, Haji Bakar memutuskan untuk mengirim mata-mata untuk menonton setiap gerakan Al-Jawlani. Haji Bakar juga mengirimkan sepuluh anggota asal Irak kepercayaannya tapi apa yang sangat mengejutkan adalah bahwa sebagian besar dari para anggota kemudian menyatakan persetujuan mereka tentang apa Al-Jawlani lakukan. Al-Baghdadi kemudian memutuskan untuk mencari akomodasi di tempat yang aman di Suriah dekat perbatasan Turki. Tidak ada yang tahu tentang hal ini kecuali dia, Haji Bakar, dan tiga anggota lainnya di Daulah ISI.

Apa yang al-Baghdadi lakukan setelah memasuki Suriah dan di mana tempat tinggalnya? Di mana tepatnya adalah dia sebelum deklarasi ISIS ?! Apa yang mereka lakukan sebelum deklarasi? Apakah al-Baghdadi bertemu dengan Al-Jawlani sebelum deklarasi ?! Kapan Al-Baghdadi masukkan Suriah? Di mana dia tinggal? Dengan siapa dia bertemu? Apa hubungan dengan petugas Saudi Bandar Shaalan dengan penciptaan ISIS? Semua adalah pertanyaan yang penting untuk kita cari tahu jawabannya.

Ketahuilah, Al-Baghdadi, Haji Bakar, dan sahabat mereka memasuki Suriah tiga minggu sebelum Jabhah Nusrah hendak dibubarkan. Selama itu mereka tinggal di tempat tinggal sebuah tempat di perbatasan Turki.

Diaturlah penempatan Abu Bakar Al-Baghdadi di dalam sebuah ruang baja portabel di tempat yang tidak wajar dari kamp pengungsi Suriah karena dianggap itu bisa membuat mereka menjadi lebih aman dari serangan musuh. Rencananya mereka tinggal disana sebagai akomodasi sementara, selama Abu Bakar Al-Baghdadi bertemu dengan anggota dan pemimpin dari JN dan membuat mereka merasa seperti dia setia kepada mereka.
Abu Bakar Al-Baghdadi memastikan tidak menunjukkan kebencian atau perbedaan pendapat dengan Al-Jawlani dalam upaya untuk memuaskan semua orang. Disanalah Al-Baghdadi membuat rencana pertemuan berikut.

  1. Bertemu dengan pemimpin senior dari JN, dengan agenda saling bertatap muka saja dan hanya memperkenalkan dirinya kepada mereka.
  2. Tidak menjumpai setiap pemimpin muda dan jangan sampai diketahui bahwa Al-Baghdadi telah bertemu dengan para senior. Kalaupun diketahui manuvernya, mereka hanya boleh tahu bahwa itu bukan untuk bertemu dengan sepuluh pemimpin senior, tetapi hanya sebatas agenda poin 1.

Rencana Abu Bakar Al-Baghdadi adalah juga untuk mencoba meyakinkan mereka bahwa tujuan utamanya ada persatuan dan mengalahkan musuh. Al-Jawlani masih merasa tenang sepanjang fase ini dan ia tidak menghadiri pertemuan apapun dan tidak menunjukkan ketidakpedulian atau tidak suka terhadap Abu Bakar Al-Baghdadi.

Meski ia bersikap netral, masih terdapat kekhawatiran di kalangan para pemimpin senior tentang maksud sebenarnya di balik gelagat Abu Bakar Al-Baghdadi ini. Hingga Al-Jawlani kemudian menemukan bahwa Al-Baghdadi marah dengan dia dan ada kemungkinan bahwa ia akan dibunuh. Maka Al-Jawlani memutuskan untuk tidak menghadiri salah satu pertemuan dan ada perlindungan terus-menerus di sekelilingnya.

Al-Baghdadi mengirim pesan kepada Al-Jawlani, memberitahukan bahwa Jabhah Nusrah akan segera dibubarkan dan akan lebih baik jika Al-Jawlani membuat pengumuman publik sendiri. Namun, Al-Jawlani tidak menanggapi seperti yang diharapkan dan mengirim kembali surat yang mengatakan bahwa keputusan untuk menyatukan Negara dan JN adalah kesalahan besar yang akan menghancurkan kedaulatan JN yang sudah dibangun.
Selain itu, ia menjelaskan bahwa tidak ada cara yang bisa membujuk agar masyarakat Suriah menyetujui “asimilasi” JN dengan Daulah ISI. Hal terbaik untuk dilakukan adalah agar Daulah mendukung penegakan Islam di wilayah Irak saja dan membiarkan Jabhah Nusrah menangani hal-hal di Suriah.

Inilah yang kemudian mendorong Haji Bakar menasihati Al-Jawlani untuk membatalkan pengumuman dan menunggu sampai kelompok pertempuran telah dibuat. Haji Bakar bertemu dengan beberapa anggota dari JN yang tidak puas dengan Al-Jawlani dan diminta untuk menyiapkan pejuang. Dalam waktu tiga hari, sekitar 100.000 pejuang disiapkan dan mereka diberitahu segala sesuatu yang berhubungan dengan pengumuman dan ketika itu akan dibuat.

Selama ini pengumuman sedang ditulis Al-Jawlani dan diberitahu bahwa ia harus menerima apa yang akan terjadi cepat dan lambat. Juga selama waktu itulah Abu Bakar Al-Baghdadi bertemu dengan para pemimpin senior dari JN secara diam-diam seperti yang direncanakan pada awalnya.

Tiga hari setelah tempo pengumuman akan dibuat, diam-diam sudah ada tiga divisi utama dan itu termasuk anggota yang bergabung dengan Abu Bakar Al-Baghdadi, anggota tertinggal yang netral, dan anggota tertinggal sisa yang masih setia kepada Al-Jawlani. Al-Baghdadi kemudian mengirim pesan kepada Al-Jawlani dan semua orang yang tetap setia kepadanya bahwa mereka bisa memperbaiki posisinya dengan syarat mengubah kesetiaan mereka (berbai’at kepada ISI) atau mereka akan dibunuh.

Inilah waktu yang sama dimana nama Bandar Al Shaalan mulai muncul. Bandar telah memiliki hubungan yang hebat dengan Abu Bakar Al-Baghdadi bahkan sebelum semua ini terjadi. Dia juga orang yang memperkenalkan Abu Bakar Al-Baghdadi Al Qahtani, yang berada di penjara Al-Jawlani yang sebelumnya.

Apa yang terjadi dengan Al-Jawlani setelah itu? Apa yang terjadi sebelum Al-Jawlani mengumumkan kesepakatan Al-Zawahiri? Apa posisi Haji Bakar pada kesepakatan Zawahiri? Bagaimana Al-Zawahiri ditolak? Semua kepenaaran ini harus kita telusuri demi mengungkap kebenaran.

Menggagahi Jabhah Nusrah

Haji Bakar dan Abu Bakar Al-Baghdadi menemukan bahwa Al-Jawlani tidak punya niat untuk mendengarkan mereka dan melepaskan Jabhah Nusrah. Mereka juga khawatir bahwa mungkin JN akan mengumumkan hal ini secara resmi di media. Hal tersebut memberi ide Haji Bakar untuk mengatakan kepada Abu Bakar Al-Baghdadi bahwa mereka harus membuat tim keamanan secepat mungkin dengan dua misi utama, yaitu:

  1. Mendapatkan kontrol pada semua gudang Jabhah Nusrah (JN) yang terdiri atas senjata dan peralatan keamanan. Siapa pun yang tidak setuju untuk melepaskan kontrol dari gudang harus tewas seketika.
  2. Menciptakan tim assasin untuk membunuh semua pemimpin Jabhah Nusrah, dimulai dengan Al-Jawlani dan kemudian sisanya. Rencananya adalah untuk mengetahui semua gerakan mereka dan kemudian membunuh mereka dengan cara meledakkan mobil yang mereka tumpangi. Juga dengan menangkap atau membunuh semua orang yang dekat dengan mereka atau mengetahui informasi penting tentang Daulah ISI, seperti Al-Muhajir.

Tim assasin pertama menempatkan bahan peledak di mobil Al-Muhajir tapi misi itu tidak berhasil. Setelah itu, Al-Muhajir menghilang untuk menyelamatkan diri. Alhamdulillah.

Haji Bakar kemudian menyerukan pertemuan darurat dan sangat marah kepada tim assasin karena kegagalan mereka dan bahwa ini akan menghambat misi lain. Pada saat yang sama, Al-Jawlani menolak untuk melepaskan JN dan Abu Bakar Al-Baghdadi khawatir bahwa ia akan pergi ke Al-Zawahiri untuk memecahkan masalah.

syaikh Aiman Al Zawahiri

Keadaan tersebut menjadikan Abu Bakar Al-Baghdadi mendapat dukungan dari tiga orang lain, yakni seorang pemimpin Saudi dan dua pemimpin Suriah. Sayangnya nama mereka tidak dapat disebutkan.

Syaikh Aiman Al-Zawahiri meminta waktu untuk memecahkan masalah dan ia mengirim pesan kepada pemimpin Al-Qaeda di Yaman, Nasser Al Weheshi, untuk mencoba menemukan solusi. Al Weheshi mengirim pesan kepada Al Baghadi dan Al-Jawlani tetapi Al-Baghdadi tidak mau repot-repot untuk membalas kembali.

Nasser Al Weheshi

Al-Jawlani yang taat akan kebijakan struktural, melakukan balasan kembali dan dibenarkan keputusannya dengan alasan yang sama, dan bahwa ini akan menyakiti revolusi Suriah. Al Weheshi kemudian memberitahu Al-Baghdadi bahwa ia tidak dapat mencapai solusi dan bahwa ia perlu menemukan satu sendiri. Selama waktu itu, Al-Baghdadi dilanjutkan dengan rencananya tetapi ia mengubah strategi pembunuhan oleh tim peledak mobil dengan cara menyewa penembak jitu profesional yang mulai mencari pemimpin JN sesegera mungkin.

Tak hanya itu, Haji Bakar meminta Al Qahtani meminta pemimpin agama dari Arab Saudi tentang pendapat mereka tentang seluruh hal itu dan apa kiranya yang mereka katakan akan dilaksanakan? Bagaimana pemimpin agama yang ditunjuk di ISIS? Siapa mereka dan apa tugas mereka? Siapa yang menjadi pemimpin utama dan mereka di Teluk atau di Suriah? Inilah pertanyaan-pertanyan kritis yang dapat membuka kedok Al-Baghdadi sesungguhnya. Semoga kita masih Allah beri kesempatan mencermati pembahasannya yang insyaa Allah akan disambung pada ulasan berikutnya. Wallahu’alam bishowab.

(adibahasan/wikialbaghdady/arrahmah.com)

– See more at: http://www.arrahmah.com/news/2014/08/18/membongkar-khilafah-al-baghdadi-secara-detil-dan-personil-1.html#sthash.3h33udOU.dpuf

 


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: